Arsenal Mengalahkan Everton Namun Gagal Meraih Gelar Liga Premier

Arsenal
Spread the love

Arsenal gagal meraih gelar Liga Premier pertama sejak 2004 meskipun mengalahkan Everton karena Manchester City meraih kemenangan.1

Untuk dinobatkan sebagai juara, The Gunners perlu mengalahkan The Toffees dan berharap City gagal menang melawan West Ham.

Arsenal mengalami kemunduran ketika tendangan bebas Idrissa Gueye yang terdefleksi membuat Everton unggul. Meskipun Takehiro Tomiyasu menyamakan kedudukan tiga menit kemudian.

Meskipun Arsenal akhirnya memenuhi bagian mereka dengan gol kemenangan Kai Havertz di menit-menit akhir. Kemenangan City atas West Ham membuat harapan mereka pupus.

Dua gol awal Phil Foden untuk City di Etihad Stadium secara efektif mengakhiri harapan Arsenal. Untuk meraih gelar pertama dalam 20 tahun.

The Gunners semakin frustrasi saat Everton memimpin di London utara meskipun tuan rumah mendominasi pertandingan.

Setelah Thomas Partey melanggar Dwight McNeil dari jarak 25 yard. Tendangan bebas Gueye terdefleksi besar dari kepala Declan Rice dan masuk ke gawang melewati David Raya yang salah langkah.

Arsenal merespons dengan cepat. Tomiyasu menyamakan kedudukan dengan penyelesaian rendah yang bagus dari tepi area setelah umpan balik dari Martin Odegaard.

Havertz dan Emile Smith Rowe keduanya mengenai tiang gawang di babak kedua. Seiring keyakinan yang semakin memudar di akhir perjuangan panjang untuk meraih trofi.

Arsenal memang menemukan gol kemenangan, meskipun dalam keadaan kontroversial.

Setelah Havertz menyarangkan bola dari jarak dekat. Asisten wasit video merekomendasikan agar gol tersebut dianulir karena handball Gabriel Jesus dalam prosesnya.

Namun setelah meninjau rekaman di sisi lapangan, wasit Michael Oliver mengesahkan gol tersebut.

Rollercoaster Emosional Saat Arsenal Gagal

Rollercoaster emosional saat Arsenal gagal

Pada saat kick-off, kecil kemungkinan Arsenal akan menggagalkan City meraih gelar Liga Premier keempat berturut-turut, namun harapan tipis tetap ada.

Tugas bagi tim Mikel Arteta semakin rumit dengan absennya Bukayo Saka karena masalah otot.

Ketika City mencetak dua gol di babak pertama, Arsenal secara efektif membutuhkan keajaiban.

Arsenal tidak bisa berbuat lebih banyak pada hari itu. Mereka bisa saja unggul lebih awal melawan Everton. Jika bukan karena serangkaian penyelamatan gemilang dari Jordan Pickford, terutama saat satu lawan satu dengan Gabriel Martinelli.

Dan penonton, yang sempat lesu beberapa menit setelah kick-off karena berita gol Foden. Kembali bersemangat baik oleh gol penyeimbang Tomiyasu maupun laporan bahwa Mohammed Kudus berhasil memperkecil kedudukan menjadi 2-1 di Etihad Stadium.

Bahkan ada laporan luas bahwa West Ham telah menyamakan kedudukan, dengan penggemar tertangkap kamera merayakan gol imajiner dari Hammers. Beberapa pendukung bahkan bertanya kepada jurnalis di Stadion Emirates untuk konfirmasi skor sebenarnya di Manchester.

Perayaan tersebut berubah menjadi sikap keras kepala ketika Rodri memulihkan keunggulan dua gol City.

Ini merangkum emosi, dan kekejaman, dari perebutan gelar Liga Premier – di mana Arsenal gagal mencapai titik akhir.

Satu sisi positif kecil adalah kembalinya Jurrien Timber dari cedera lutut serius. Masuk di babak kedua untuk penampilan pertamanya sejak hari pembukaan.

Everton Menekan The Gunners Dengan Ketat

Meskipun mereka mengamankan keselamatan Liga Premier jauh sebelum hari terakhir – meskipun ada pengurangan poin – Everton tidak berlibur lebih awal.

Sementara Arsenal mendominasi penguasaan bola, tim tamu berbahaya saat melakukan serangan balik. Dominic Calvert-Lewin mengenai tiang gawang setelah serangan tajam, tak lama sebelum gol pembuka Gueye.

Meskipun kekalahan ini. Performa Everton sejak awal April memberikan harapan untuk masa depan meskipun ada ketidakpastian yang berkelanjutan. Saat Sean Dyche berusaha membangun fondasi yang kuat di Merseyside.

Bek veteran Seamus Coleman dan Ashley Young. Yang kini keduanya sudah habis kontrak namun ditawari kontrak baru. Memulai pertandingan ini – meskipun umpan lemah Young yang menyebabkan gol kemenangan.

Wasit: Michael Oliver

Penonton: 60,312

Artikel Terkait : Sepak Bola Dunia Akan Menghormati Man City