Edin Terzic Dari Suporter Jadi Calon Legenda di Dortmund

Edin Terzic
Spread the love

Mimpi Seorang Suporter Sejati

Berita Trending Harian – Berdiri di bawah spanduk itu, syal kuning dan hitam terikat di lehernya. Adalah asisten pelatih U-17 Dortmund yang berusia 29 tahun, seorang striker semi-profesional bernama Edin Terzic. Pada 12 Mei 2012, Borussia Dortmund asuhan Jurgen Klopp, sang juara Bundesliga. Mengalahkan Bayern Munich 5-2 di final Piala Jerman untuk melengkapi gelar ganda domestik.1

Di ujung barat Olympiastadion Berlin, puluhan ribu pendukung Dortmund. Telah menciptakan kembali Yellow Wall di bawah spanduk besar yang menampilkan baris terakhir dari nyanyian tribun yang populer. “Werdet uns’re Helden!” – jadilah pahlawan kami!

Dari Mimpi Menjadi Kenyataan

Sembilan tahun kemudian, pada akhir musim 2020-21 yang dilanda pandemi. Edin Terzic akan mengangkat Piala Jerman sendiri sebagai pelatih interim Borussia Dortmund.

Dan pada hari Sabtu, dia akan memimpin klub masa kecilnya keluar di Wembley pada final Liga Champions melawan Real Madrid, berharap untuk melakukan apa yang tertulis di spanduk di Berlin dan menjadi pahlawan Dortmund sejati dengan mengangkat trofi tertinggi.

Mereka terakhir berada di sini pada final 2013 ketika Dortmund asuhan Klopp dikalahkan 2-1 oleh Bayern Munich melalui sundulan Arjen Robben di menit ke-89.

“Terakhir kali, saya pergi ke London sehari sebelumnya untuk mencoba dan menyerap atmosfer sebelum mendukung tim dari tribun,” kata Edin Terzickepada BBC Sport pada hari terakhir musim Bundesliga. “Tapi hari-hari itu sudah berakhir.”

Perjalanan Penuh Emosi

Sekarang di usia 41 tahun, perjalanan Edin Terzic dari pemegang tiket musiman menjadi pelatih kepala sama romantisnya dengan apa pun yang terjadi – tetapi itu juga perjalanan emosional dengan kemenangan yang lebih besar daripada kemunduran.

Terutama pada hari terakhir musim lalu ketika, hanya perlu mengalahkan tim papan tengah Mainz di kandang untuk mengamankan gelar Bundesliga pertama sejak 2012, Dortmund secara spektakuler gagal.

Setelah bermain imbang 2-2 untuk memberi Bayern Munich gelar ke-11 berturut-turut, Edin Terzic menangis tersedu-sedu saat barisan massa di Südtribüne – tribun selatan Westfalenstadion yang terkenal – bernyanyi untuk menghargai salah satu dari mereka sendiri: “Wir sind alle Dortmunder Jungs!” – kami semua pemuda Dortmund!

Loyalitas yang Dipertanyakan?

Komitmen Edin Terzic pada klubnya tidak pernah diragukan lagi – tetapi kesesuaiannya untuk pekerjaan itu telah dipertanyakan pada beberapa kesempatan, termasuk dua kali dalam enam bulan terakhir.

Setelah Dortmund mengakhiri 2023 dengan serangkaian enam pertandingan tanpa kemenangan, yang berpuncak pada hasil imbang 1-1 yang hambar di kandang melawan Mainz [lagi] yang membuat Die Schwarzgelben tertinggal enam poin dari empat besar, kepala eksekutif Hans-Joachim Watzke dan direktur olahraga Sebastian Kehl mengadakan pembicaraan krisis – dan memutuskan Terzic akan tetap bertanggung jawab.

Tetapi mereka juga merekrut mantan pemain – dan finalis Liga Champions 2013. Sven Bender dan Nuri Sahin sebagai asisten pelatih. Sebuah langkah yang mengangkat alis mengenai otoritas Terzic, terutama mengingat ambisi publik Sahin untuk menjadi pelatih kepala sendiri.

Performa Terombang-ambing, Sukses di Eropa

Meski demikian, dengan Sahin segera mengambil alih latihan menyerang di kamp. Pelatihan musim dingin di Marbella dan Bender yang bertanggung jawab atas pertahanan. Performa Dortmund meningkat – setidaknya sampai Maret ketika kekalahan di kandang sendiri dari Hoffenheim. Kembali menempatkan Terzic di bawah tekanan sebelum kemenangan 2-0 di Union Berlin kembali menyelamatkan pekerjaannya.

Sementara performa Bundesliga Dortmund tetap tidak menentu. Pada akhirnya finis di urutan kelima yang mengecewakan, tertinggal 27 poin di belakang juara Bayer Leverkusen. Terzic justru unggul di Liga Champions.

“Sayangnya, sejarah Borussia Dortmund menunjukkan kepada kita bahwa kita perlu tampil luar biasa di satu kompetisi. Untuk memenangkan gelar dan ini biasanya berarti kompetisi lain menderita,” jelasnya, mengungkapkan pengetahuan sejarah yang hanya bisa dihasilkan oleh seorang fan.

Dortmund ‘Jekyll dan Hyde’ Berjaya di Eropa

Dia benar. Ketika Dortmund memenangkan Liga Champions pada 1997, mereka finis ketiga di Bundesliga – delapan poin di belakang Bayern. Pada 2013, selisihnya adalah 25 poin. Sebaliknya, ketika Klopp memenangkan gelar back-to-back pada 2011 dan 2012, mereka tersingkir dari Eropa di babak grup.