Erik Ten Hag Di Manchester United Sudah Habis

Erik Ten Hag
Spread the love

Berita Trending Harian – Pelatih asal Belanda, Erik Ten Hag tersebut masih bisa menutup musim yang mengerikan ini dengan catatan positif. Tetapi kemenangan yang tidak mungkin atas Manchester City tidak akan menutupi kondisi tim yang buruk.1

Bahkan Kemenangan Ajaib Di Final Piala Fa Tidak Seharusnya Mengubah Itu

Sejarah Piala FA dipenuhi dengan hasil yang mengejutkan, tetapi kejutan terakhir di final terjadi pada tahun 2013. Ketika Manchester City dikalahkan oleh Wigan Athletic yang segera terdegradasi. Jika City dikalahkan oleh Manchester United dalam pertandingan final di Wembley pada hari Sabtu. Itu akan menjadi kejutan terbesar sejak saat itu.

Kedua tim baru saja mencatatkan musim bersejarah, tetapi karena alasan yang sangat berbeda. City menjadi tim pertama dalam 135 tahun sepak bola Inggris yang memenangkan empat gelar liga berturut-turut. Sementara itu, United mencatatkan posisi terendah mereka di Liga Premier sambil mengakhiri musim dengan selisih gol negatif.

The Red Devils juga kalah dalam 14 pertandingan, rekor tidak diinginkan lainnya dalam era Liga Premier. Dalam semua kompetisi, mereka telah kalah 19 kali. Sebagai perbandingan, City hanya kalah empat kali, tidak termasuk adu penalti. Mereka terakhir kali merasakan kekalahan lebih dari lima bulan lalu pada 6 Desember. Dan dengan adanya Rodri di tim mereka, seperti yang akan ada di Wembley, mereka belum terkalahkan sejak Februari 2023.

Perbedaan antara kedua tim, yang digambarkan Erik ten Hag sebagai “margin kecil” setelah derby Manchester terakhir, sangat besar. City mengakhiri musim dengan 31 poin lebih banyak dari United, mencetak 39 gol lebih banyak dan kebobolan 24 gol lebih sedikit.

Erik Ten Hag

Kemenangan Tidak Mungkin Tetapi Bukan Tidak Mungkin

Sementara United dilanda cedera, khawatir tentang kebugaran Harry Maguire dan Luke Shaw sebelum hari Sabtu. City dalam kondisi sehat kecuali Ederson yang cedera, yang akan bermain sebagai cadangan untuk Stefan Ortega.

Banyak penggemar United akan ketakutan akan pembantaian di Wembley. Mengulang kekalahan 6-1 yang diberikan City kepada mereka. Pada 2011 di Old Trafford atau kekalahan 6-3 di Etihad Stadium awal musim lalu. Namun, final seringkali ketat dan sarat dengan ketegangan. Kemenangan United, meskipun tidak mungkin, bukanlah hal yang sepenuhnya mustahil.

Tim Ten Hag tidak terkalahkan dalam semua tiga pertandingan mereka dengan Liverpool musim ini. Mengalahkan mereka dalam perempat final Piala FA yang tak terlupakan. Mereka bisa membuat City frustrasi, Erling Haaland mungkin melewatkan beberapa peluang emas. Dan United memiliki pemain-pemain penentu seperti Alejandro Garnacho, Bruno Fernandes, dan Marcus Rashford yang bisa merebut kemenangan.

Namun, bahkan jika United berhasil melakukan hal yang tampaknya mustahil dan memenangkan Piala FA dengan mengalahkan City. Itu tidak seharusnya menjadi tiket emas Ten Hag untuk satu musim lagi di kursi pelatih.

Terlalu Banyak Harapan Palsu

Meskipun kemenangan hipotetis atas City akan menjadi salah satu prestasi terbesar Erik Ten Hag sebagai manajer United. Itu akan menjadi pengecualian yang membuktikan aturan. Siapapun yang berpikir bahwa ini bisa menjadi titik balik baginya, platform dari mana timnya bisa mencapai hal-hal besar. Belum memperhatikan musim ini dengan seksama.

Penggemar United telah mendengar kata ‘titik balik’ cukup sering musim ini setelah kemenangan besar yang sesekali terjadi. Tetapi lebih sering daripada tidak, momen-momen menyenangkan tersebut hanyalah harapan palsu. Ten Hag pertama kali menggunakan frasa yang ditakuti itu setelah penampilan akhir Scott McTominay melawan Brentford. “Ini harus menjadi titik balik dan juga awal yang baru. Pertandingan-pertandingan ini memberi bahan bakar untuk ruang ganti,” katanya.

United memang memenangkan dua pertandingan berikutnya melawan ‘raksasa’ Sheffield United dan Copenhagen, keduanya dengan margin kecil. Tetapi kemudian mereka dipermalukan oleh City, kalah 3-0 di Old Trafford. Sebelum dihancurkan oleh tim Newcastle yang sangat tidak berpengalaman di Piala Carabao.

Tidak Ada Titik Balik Setelah Semua Itu

Manajer berbicara dalam istilah yang sama setelah kemenangan piala atas Liverpool. Dia berkata: “Ini bisa menjadi momen yang memberi energi kepada tim dan keyakinan bahwa mereka bisa melakukan hal-hal luar biasa. Ketika kamu bisa mengalahkan Liverpool seperti ini, kamu bisa mengalahkan lawan mana pun.”

Namun dalam lima pertandingan berikutnya setelah mengejutkan tim Jurgen Klopp, United gagal menang sekali pun, kebobolan 12 gol dalam prosesnya. Kemenangan berikutnya, kemenangan sulit di kandang melawan klub terbawah Sheffield United. Juga bukan titik balik, sebelum hasil imbang melawan Burnley, penghinaan di Crystal Palace, dan kekalahan di kandang melawan Arsenal.

Hal yang sama berlaku untuk kemenangan besar lainnya yang dinikmati United. Kemenangan 3-0 di Everton, kemenangan terbesar bersama mereka musim ini. Di ikuti oleh hasil imbang 3-3 yang gila di Galatasaray dan kemudian kekalahan 1-0 yang suram di Newcastle. Kemenangan 2-1 atas Chelsea pada bulan Desember diikuti oleh kekalahan mengejutkan 3-0 di kandang dari Bournemouth. Dan comeback yang menggembirakan dari ketertinggalan dua gol melawan Aston Villa pada Boxing Day diikuti oleh kekalahan di Nottingham Forest.

Naif untuk mengharapkan hal yang berbeda akan terjadi jika Piala FA bergantung pada pita merah putih dan hitam pada hari Sabtu.

Erik Ten Hag

Alasan, Bukan Solusi

Satu-satunya periode musim di mana United menunjukkan konsistensi nyata terjadi antara Januari dan Februari, ketika tim meraih empat kemenangan berturut-turut di Liga Premier, lima dalam semua kompetisi. Rentetan kemenangan terpanjang kedua mereka adalah tiga pertandingan.

Ten Hag sering bersembunyi di balik catatan cedera United dan, adil untuknya, rentetan lima pertandingan tersebut terjadi ketika dia memiliki mayoritas pemain terbaiknya. Namun begitu Rasmus Hojlund cedera pada akhir Februari dan Fernandes harus bermain di depan melawan Fulham, semuanya kembali berantakan.

Cedera adalah realitas sepak bola modern dan tidak realistis mengharapkan pemain terbaik Anda selalu tersedia. Pelatih top menemukan solusi di tengah kekurangan pemain. Terlalu sering, bagaimanapun, Ten Hag mencari alasan. Manajer juga tidak mengambil tanggung jawab atas serangkaian cedera yang dialami timnya.

Ten Hag juga sering mengutuk nasib buruk tim di lapangan, sering kali mengungkit kekalahan di Arsenal pada bulan September sebagai momen penting, menunjuk pada penalti yang tidak pernah diberikan kepada Hojlund dan gol Garnacho yang dianulir karena offside tipis.

Erik Ten Hag

Seharusnya Lebih Buruk

Namun ada banyak bukti bahwa United sebenarnya beruntung finis setinggi yang mereka lakukan di liga, mengingat penampilan mereka yang buruk dan kecenderungan mereka untuk kebobolan peluang. United mengakhiri musim Liga Premier di posisi kedelapan, posisi terendah mereka sejak 1990, dengan mengumpulkan 60 poin. Namun menurut tabel yang dihitung berdasarkan poin yang diharapkan, yang mengubah hasil sesuai dengan total gol yang diharapkan, United seharusnya jauh lebih buruk. Tabel poin yang diharapkan menempatkan tim Erik Ten Hag di posisi ke-15 dengan 44 poin.

Tabel itu mencerminkan puncak klasemen Liga Premier, dengan Manchester City tetap finis sebagai juara di depan Arsenal dan Liverpool, sementara Sheffield United, Burnley, dan Luton finis di tiga terbawah.

United memiliki banyak kemenangan yang tidak meyakinkan, dimulai dengan kemenangan hari pembukaan mereka atas Wolves ketika Andre Onana lolos setelah menabrak lawan di akhir pertandingan, dan diakhiri dengan kemenangan kandang terakhir mereka melawan Newcastle, ketika Anthony Gordon marah karena tidak diberi penalti.

Bahkan kemenangan besar pun datang dengan catatan. Everton menghajar United di babak pertama di Goodison Park saat kalah 3-0, sementara West Ham memiliki 19 tembakan ke gawang United yang hanya tujuh ketika mereka kalah dengan skor yang sama di Old Trafford pada bulan Februari. United juga kesulitan melawan lawan dari liga yang lebih rendah, bermain imbang 2-2 di Newport County dari divisi keempat hingga menit ke-68 dan mengalahkan Coventry dengan susah payah di semifinal Piala FA.

Erik Ten Hag

Paralel Dengan Van Gaal

Ada paralel dengan situasi United menjelang hari Sabtu dan terakhir kali mereka memenangkan Piala FA, pada 2016 melawan Crystal Palace. Louis van Gaal gagal membawa United ke Liga Champions dan Jose Mourinho ada di pasar. Hanya beberapa menit setelah Jesse Lingard memenangkan Piala untuk United di perpanjangan waktu, berita tersebar bahwa Van Gaal akan digantikan oleh pelatih asal Portugal itu.

Itu adalah waktu yang kejam dan sangat tidak adil bagi pelatih asal Belanda yang penuh semangat. Namun sifat dari kemenangan tersebut hanya menegaskan fakta bahwa Van Gaal bukanlah manajer yang tepat untuk United dan sedikit penggemar yang benar-benar berduka karena dia pergi, meskipun waktunya sangat tidak tepat.

Erik Ten Hag telah menolak anggapan bahwa sejarah bisa terulang pada hari Sabtu, dengan mengatakan minggu lalu: “Tidak, karena saya pikir mereka memiliki akal sehat. Mereka telah melihat bahwa ketika Anda memiliki 32 lini belakang yang berbeda, ketika Anda kehilangan delapan bek tengah dan ketika Anda tidak memiliki bek kiri, itu akan berdampak negatif pada hasil.”

Erik Ten Hag

Ineos Akan Menggunakan ‘akal Sehat’

Manajer benar bahwa bosnya Sir Jim Ratcliffe dan rekan-rekannya di INEOS memiliki akal sehat. Mentalitas elit Sir Dave Brailsford memenangkan banyak medali Olimpiade untuk Inggris dan 12 Grand Tours, dan kecerdikan Ratcliffe membawanya membeli perusahaan petrokimia yang gagal seharga £78 juta ($99 juta) dan mengubahnya menjadi kekaisaran bernilai miliaran dolar.

Oleh karena itu, pasangan tersebut seharusnya dapat melihat bahwa kemenangan hipotetis atas City, betapapun mulianya, sangat tidak mungkin mendahului kebangkitan klub. United telah jatuh ke kedalaman yang belum pernah terjadi sebelumnya di bawah Erik Ten Hag dan mereka membutuhkan pelatih baru untuk mengangkat mereka kembali ke permukaan.

Dan, lebih banyak paralel dengan 2016, dua mantan manajer Chelsea ada di pasar, dengan Mauricio Pochettino bergabung dengan Thomas Tuchel dalam pengangguran setelah menjadi manajer terbaru yang meninggalkan tempat gila di London barat.

Dua hal yang membuat Erik Ten Hag bertahan begitu lama dalam musim mimpi buruk ini adalah kurangnya otoritas di United karena situasi kepemilikan yang tidak pasti dan kurangnya alternatif. Kedua situasi telah berubah, dan tampaknya hanya masalah waktu sebelum Erik Ten Hag keluar.

Akan sangat menyenangkan jika dia bisa melakukannya dengan membawa Piala FA setelah merancang kejatuhan City. Tetapi itu tidak akan menghapus kerusakan dari musim yang sangat buruk ini.

BACA JUGA : Cristiano Ronaldo 50 Gol Dalam Satu Musim