Jadon Sancho Menolak Minta Maaf kepada Ten Hag

Jadon Sancho
Spread the love
“Itulah Alasannya” – Penolakan Keras Kepala Jadon Sancho untuk Minta Maaf kepada Erik ten Hag Dijelaskan oleh Pelatih Man Utd Benni McCarthy

Berita Trending Harian – Jadon Sancho memiliki “alasan” sendiri untuk menolak meminta maaf kepada Erik ten Hag, kata pelatih Manchester United Benni McCarthy.1

APA YANG TERJADI?

Hubungan pemain internasional Inggris itu dengan manajer United Erik ten Hag memburuk setelah sang pelatih Belanda secara terbuka mengkritik usaha latihan Sancho. Sancho kemudian diasingkan dari skuad tim utama dan diturunkan ke tim akademi, sebuah langkah yang dilihat banyak orang sebagai tindakan disipliner yang keras. Sancho secara terbuka mengklaim bahwa dia dijadikan “kambing hitam” karena dia merasa manajer terus mendukung pemain yang tampil buruk di depannya. Komentar tersebut tidak diterima dengan baik oleh Ten Hag dan dia akhirnya dipinjamkan pada jendela transfer Januari.

GAMBARAN LEBIH BESAR

Sancho kembali ke Borussia Dortmund, klub tempat dia sebelumnya berkembang pesat. Kepindahan pemain sayap berusia 24 tahun itu kembali ke Jerman datang sebagai kesepakatan pinjaman, memberinya pelarian yang sangat dibutuhkan dari lingkungan yang tidak bersahabat di Old Trafford. Kembali ke lingkungan yang akrab, Sancho mulai menyalakan kembali performa yang pernah membuatnya menjadi salah satu pemain muda paling diincar di Eropa.

APA KATA BENNI MCCARTHY

Dalam sebuah wawancara dengan 947 Joburg, Benni McCarthy, anggota staf pelatih United, menjelaskan mengapa Sancho menolak meminta maaf kepada Ten Hag: “Saya berbicara dengan manajer dan saya mengatakan kepadanya bahwa Anda tahu tentang kepekaannya dan saya pikir Jadon merasa bahwa jika dia meminta maaf maka dia akan dicap sebagai seseorang yang tidak berlatih keras, yang tidak bekerja keras, yang semua yang dikatakan tentangnya itu benar dan jika Anda berasal dari lingkungan yang keras, tidak ada yang mau meminta maaf, Anda mengakui bahwa Anda tidak berlatih dengan baik, Anda malas, semua yang Anda dituduh. Jadon tidak akan menerima itu. Manajer hanya mengatakan bahwa yang dia inginkan hanyalah permintaan maaf.”

Bagi Sancho, meminta maaf berarti mengakui tuduhan yang dia tidak yakini akurat, yang dapat merusak citra diri dan reputasinya. Seperti yang dicatat McCarthy, “Saya berbicara dengan Jadon sebagai pelatih, sebagai mentor, sebagai teman. Dan sebagai seseorang yang tumbuh besar di lingkungan yang keras dan tahu aturan mainnya. Tapi Jadon tidak menerimanya. Dia berkata, ‘Saya tidak akan meminta maaf karena jika saya melakukannya. Saya meminta maaf karena malas, selalu terlambat, tidak memberikan yang terbaik. Itulah yang saya minta maaf’, dan itulah alasannya.”

APA SELANJUTNYA UNTUK SANCHO?

Performa Sancho di Dortmund telah menunjukkan sekilas pemain seperti dulu, tetapi prospek jangka panjangnya masih belum jelas. Dortmund ingin mempertahankannya setelah masa pinjaman berakhir, tetapi membutuhkan dana yang signifikan untuk mengamankan layanan Sancho secara permanen. Prospek yang menantang mengingat keterbatasan anggaran mereka. Sedangkan, jika Ten Hag pergi, itu bisa membuka pintu bagi Sancho untuk kembali bergabung dengan skuad United. Di bawah manajer baru. Namun, dalam jangka pendek. Sancho fokus untuk menaklukkan Eropa bersama Dortmund saat mereka menghadapi Real Madrid di final Liga Champions pada hari Sabtu.

BACA JUGA : Tottenham Hotspur Perpanjang Masa Pinjaman Werner dari RB Leipzig