Real Madrid Membangun Tim Super dengan Dana €900 Juta

Real Madrid
Spread the love

Berita Trending Harian – Real Madrid telah menghabiskan €900 juta untuk membangun tim super. Florentino Perez, Presiden klub, telah berinvestasi dengan cerdas untuk membangun skuat paling lengkap di dunia sepak bola.1

Dulu fans Real Madrid sering kesal dengan Vinicius Jr. Pemain Brasil berbakat ini, yang kini menjadi kandidat peraih Ballon d’Or, sering gagal mencetak gol. Ia melakukan semua hal yang diminta dari pemain sayap modern: melewati pemain lawan, melakukan pergerakan berbahaya, dan ikut bertahan. Namun dalam urusan mencetak gol, ia sering tidak konsisten.

Pada musim 2018-19, Vinicius Jr. terlihat seperti pembelian yang mahal dan gagal. Investasi besar di pemain muda Amerika Selatan ini dianggap tidak membuahkan hasil.

Lima tahun kemudian, dengan tambahan investasi €800 juta, setiap peluang yang gagal dimanfaatkan Vinicius Jr. dulu kini terasa setimpal. Sekarang, Vinicius Jr. menjadi pemain mematikan dan pusat dari tim yang digdaya. Kesalahan pembelian di masa lalu ini ternyata menjadi awal dari serangkaian perekrutan pemain baru, investasi awal untuk mengubah skuat yang menua menjadi tim dengan talenta terbaik di Eropa.

Madrid memang menggelontorkan dana besar dalam beberapa tahun terakhir, tetapi mereka juga berinvestasi dengan cerdas. Mereka berhasil membangun tim yang sukses untuk jangka pendek dan jangka panjang.

Kegagalan Masa Lalu dengan Galacticos

Florentino Perez tidak selalu menjadi presiden klub yang cerdas selama kepemimpinannya yang pertama. Dalam upaya untuk mengembangkan merek Real Madrid dan meningkatkan kualitas permainan, ia menggagas konsep “Galacticos.” Setiap musim panas, ia menuntut Madrid untuk membeli pemain terbaik di dunia – berapapun harganya. Dengan mengumpulkan semua pemain bintang ini dan memercayai seorang manajer, Perez yakin tim ini bisa meraih kemenangan domestik dan Eropa.

Pemain bintang pun didatangkan. Madrid memecahkan rekor transfer dunia – saat itu €60 juta – untuk membeli Luis Figo pada tahun 2000. Zinedine Zidane menyusul setahun kemudian, dengan Los Blancos memecahkan rekor mereka sendiri dengan biaya €78 juta. Datang pula Ronaldo pada tahun 2002, David Beckham pada tahun 2003, Michael Owen pada tahun 2004, dan skuat ini terlihat seperti tim super.

Namun, kenyataannya tidak berjalan mulus. Tim Galacticos memang bagus, tapi seharusnya bisa meraih lebih banyak kemenangan. Entah karena ketidakseimbangan skuat atau kualitas pelatih yang buruk – atau keduanya – mereka tidak menjadi tim dominan seperti yang dibayangkan Perez. Mereka tidak meraih trofi dari tahun 2003-2006, dan Perez mengundurkan diri dari jabatannya pada Februari 2006.

Kembali dengan Investasi Besar

Tiga tahun kemudian, Perez kembali dan kembali berinvestasi besar. Selama lima tahun berikutnya, Cristiano Ronaldo, Karim Benzema, Xabi Alonso, James Rodriguez. Gareth Bale dan Luka Modric – dan beberapa pemain lainnya – didatangkan untuk dilatih oleh serangkaian pelatih terkenal, termasuk Jose Mourinho. Madrid kembali menjadi tim dengan pengeluaran besar.

Era hampir 10 tahun itu menghasilkan kesuksesan besar, baik di kompetisi domestik maupun Eropa. Namun pada tahun 2018, generasi tersebut sudah menua dan mulai menurun performanya. Sesuatu harus diubah.

Membidik Pemain Amerika Selatan

Sepak bola Eropa selalu tertarik dengan pemain dari Amerika Selatan. Memang, para pemain seperti Ronaldo, Ronaldinho, Neymar, Lionel Messi, dan lainnya berasal dari sana. Namun, secara historis, Madrid enggan memasuki bursa transfer pemain Amerika Selatan – karena kekuatan mereka di Eropa sudah sangat besar. Mengapa harus merekrut pemain muda potensial padahal mereka bisa membeli pemain bintang ternama di Eropa kapan saja?

Pendekatan itu berubah dengan pengaruh besar kepala scout Juni Calafat. Mantan pemain yang menjadi perekrut pemain top ini memiliki pemahaman yang mendalam tentang kumpulan talenta global. Lahir di Spanyol tapi dibesarkan di Brasil, Calafat tahu bahwa ada talenta di Amerika yang bisa dibeli. Di latih, dan dikembangkan di ibukota Spanyol. Dan ketika Perez memintanya untuk “tidak membiarkan Neymar lain lolos” setelah pemain Brasil itu memilih Barcelona daripada Los Blancos, Calafat pun mulai bekerja.

Membangun Generasi Emas Baru

Dibeli pada tahun 2018, Federico Valverde adalah yang pertama. direkrut dari klub raksasa Uruguay Penarol dan langsung dimasukkan ke dalam tim junior Madrid. Kemudian datang nama-nama yang lebih mapan: Vinicius Jr., Rodrygo Goes, dan yang terbaru, Endrick Felipe.

Tiga pemain terakhir, yang masih remaja saat transfer mereka disepakati, menghabiskan biaya total €150 juta. Jumlah yang tidak sedikit. Namun, jika Endrick bisa mengikuti jejak kedua pendahulunya dari Brasil, investasi itu mungkin akan sangat berharga.

Fokus pada Bakat daripada Pengalaman

Madrid menyadari potensi pemain Amerika Selatan, tetapi mereka tidak mengabaikan apa yang terjadi di Eropa. Mereka juga berinvestasi pada talenta muda yang lebih dekat.

Eder Militao adalah contoh pertama. didatangkan dari FC Porto pada tahun 2019 dengan biaya €50 juta. Saat itu, pemain Brasil ini belum sepenuhnya siap untuk tim utama Madrid, dan hanya tampil sebanyak 15 kali di La Liga pada musim 2019-20. Tetapi ia terus berkembang dan menjadi salah satu bek tengah terbaik di liga selama tiga tahun – sebelum kemajuannya terhenti oleh cedera ligamen lutut anterior (ACL) pada Agustus lalu. Ferland Mendy juga didatangkan dengan biaya serupa, dan mulai menunjukkan mengapa banyak yang percaya ia bisa menjadi pengganti jangka panjang untuk Marcelo.

Madrid melakukan pendekatan serupa dengan Eduardo Camavinga. Gelandang muda Rennes ini dianggap sebagai salah satu talenta terbaik Eropa, setelah menguasai Ligue 1 sejak usia 16 tahun. Banyak yang berasumsi dia akan pindah ke tim di mana dia bisa langsung bermain, sebelum kemudian mencari kontrak yang lebih besar. Namun, ia justru memilih Madrid dengan biaya €40 juta pada Agustus 2021 meskipun Los Blancos tidak bisa menjaminnya sebagai pemain inti. Camavinga menerima peran sebagai pemain cadangan, dan kini telah berkembang menjadi pemain starter reguler setelah hengkangnya Casemiro dan rencana pensiunnya Toni Kroos.

Madrid mengambil pendekatan serupa dengan Aurelien Tchouameni. Lebih mahal, dan belum seefektif rekan senegaranya, mantan pemain AS Monaco ini tampaknya siap menjadi pengganti langsung Casemiro. Meskipun belum mencapai performa terbaiknya untuk Los Blancos, pelatih Carlo Ancelotti berhasil beradaptasi tanpa kehadirannya di tim utama pada musim 2022-23 sebelum mengeluarkan potensi terbaiknya pada musim berikutnya.

Tetap Berbisnis dengan Bintang Besar

Tentu saja, masih ada pembelian pemain dengan harga selangit – para superstar. Ini Real Madrid yang sedang kita bicarakan.

Thibaut Courtois memaksa Chelsea untuk melepasnya dengan permintaan transfer di akhir bursa transfer setelah Madrid datang menelepon pada tahun 2018. Transfernya menelan biaya €39 juta. Sejak saat itu, ia berkembang menjadi salah satu penjaga gawang terbaik di dunia, dengan penampilan impresif lainnya di final Liga Champions yang semakin memperkuat klaimnya sebagai salah satu yang terbaik di dunia sepak bola.

Sementara itu, kedatangan Jude Bellingham, yang datang dengan gaya khas Madrid, diatur secara bertahap selama berbulan-bulan. Di depan publik, sang gelandang terlihat ragu-ragu antara Liverpool dan Madrid, tetapi di balik layar, Los Blancos telah melakukan upaya untuk mewujudkannya. Mereka menarik minat Bellingham dengan pertemuan dengan Zidane, dan memaparkan visi di mana ia bisa menjadi bagian penting dari proyek yang sedang berkembang – seorang Galactico modern. Sepuluh bulan setelah ia pertama kali mengenakan seragam Madrid, biaya awal €103 juta terlihat seperti harga yang pantas.

Dan sekarang, Kylian Mbappe telah tiba. Secara teknis, Los Blancos belum mengeluarkan uang sepeser pun ke Paris Saint-Germain untuk mendatangkannya, tetapi mereka tetap berinvestasi besar untuk membawa Mbappe ke Bernabeu. Gajinya tergolong yang tertinggi di klub, sementara Madrid berkomitmen untuk memberikan bonus penandatanganan €130 juta yang mencolok – dibagi sepanjang kontraknya – untuk mengamankan pemain depan terbaik dunia. Ada sedikit kekhawatiran tentang apakah Mbappe cocok dengan strategi permainan tim, tetapi ini adalah pemain yang tidak bisa dilepaskan oleh Madrid.

Kegagalan Transfer yang Jarang Terjadi

Tidak semuanya berjalan sempurna. Madrid memang pernah melakukan kesalahan transfer di sana-sini, menghabiskan lebih dari €200 juta untuk pemain yang tidak berhasil.

Eden Hazard adalah kekecewaan terbesar. Pemain Belgia ini memaksa Chelsea untuk melepasnya pada tahun 2019, dan Madrid tidak ragu untuk memecahkan rekor transfer mereka sendiri untuk mendatangkannya – jawaban serangan yang sempurna untuk kepergian Ronaldo dan

penurunan performa Gareth Bale. Namun semuanya berjalan buruk. Hazard datang ke kamp pelatihan pertamanya dengan kegemukan, dan setelah rentetan cedera, perselisihan dengan manajer di depan umum, dan masalah sikap yang dilaporkan, ia pensiun dari sepak bola hanya tiga tahun kemudian – nyaris tanpa sorotan.

Transfer yang kurang mahal tapi mungkin lebih memalukan adalah pembelian Luka Jovic dengan biaya €60 juta yang mencengangkan. Dibeli pada tahun 2019 setelah musim yang sangat sukses bersama Eintracht Frankfurt, striker Serbia ini tidak pernah memberikan dampak di Madrid, dan hengkang ke Fiorentina dengan status bebas transfer pada tahun 2022. Namun, ini adalah kesalahan yang jarang terjadi dalam rangkaian transfer besar Madrid yang mengesankan selama enam tahun terakhir.

Proses Transfer yang Tak Pernah Berhenti

Dengan demikian, Madrid tampaknya telah mempersiapkan diri dengan baik untuk masa depan. ‘Messi Turki’ Arda Guler tiba musim panas lalu untuk semakin memperkuat lini serang mereka, meski mereka mungkin tidak membutuhkan bantuan lagi di area itu. Skuat ini terlihat sebagian besar sudah terbentuk. Pemain inti di lini lapangan semuanya berusia 25 tahun atau lebih muda, meskipun Mbappe dan Valverde akan berusia 26 tahun sebelum tahun ini berakhir.

Namun, masih ada beberapa penyegaran yang perlu dilakukan. Dani Carvajal, di usia 32 tahun, tak lagi muda. Sementara itu, mungkin perlu ada penguatan di bek tengah dan bahkan mungkin bek kiri. Namun, mengingat kualitas tim dan kecerdasan mereka di bursa transfer, Los Blancos bisa dibilang akan terus membangun dengan baik.

Kedatangan Mbappe tampaknya tidak akan mengubah strategi transfer Madrid. Mereka mungkin telah kembali ke model Galactico dengan merekrut pemain terbaik di dunia musim panas ini, tetapi target transfer mereka yang lain lebih sesuai dengan proses sukses mereka selama enam tahun terakhir. Bek kiri Bayern Munich Alphonso Davies, 23 tahun, ada di daftar keinginan mereka, sementara mereka juga secara aktif mengejar bek tengah remaja Lille, Leny Yoro, dan gelandang muda berusia 16 tahun dari River Plate, Franco Mastantuono.

Sambil menunggu apa yang terjadi selanjutnya, jelas bahwa di percobaan keduanya, Perez sekali lagi mengeluarkan banyak uang, tetapi kali ini ia juga berinvestasi dengan cerdas. Dengan melakukan itu, ia telah membangun skuat yang bisa dibilang paling berbakat di dunia sepak bola tanpa kekurangan yang berarti. Sebuah dinasti baru mungkin saja sedang terbangun di Madrid.

BACA JUGA : McKennie Mungkinkah Perekrutan Juventus Ini Mengganggu Hubungan Luiz dan Lehmann?