Tingkah Ronaldo di Slovenia Membuktikan Sudah Saatnya Portugal Move On

Spread the love

Berita Trending Harian – Tingkah Cristiano Ronaldo di Slovenia menjadi bukti bahwa sudah waktunya bagi Portugal untuk move on setelah Euro 2024 – jika tidak lebih cepat, penyerang legendaris ini tampaknya bertekad untuk menjadikan pertandingan babak 16 besar semuanya tentang dirinya, dan negaranya jelas menderita akibatnya.1

Penampilan Ronaldo Melawan Slovenia

Penampilan Cristiano Ronaldo melawan Slovenia pada hari Senin – dan penampilan memang merupakan kata yang tepat untuk itu – membuat penonton di stadion dan di luar sana kebingungan; sebagai bintang dalam pertunjukan satu orangnya, kapten Portugal ini menjadikan Waldstadion Frankfurt sebagai panggung melodrama untuk babak 16 besar Euro 2024.

Tidak efektif dalam permainan terbuka melawan pertahanan Slovenia yang tangguh, pemain berusia 39 tahun ini malah beralih untuk menembakkan bola dari tendangan bebas dengan berbagai tingkat keanehan saat dia memimpin setiap set-piece yang diberikan kepada timnya. Frustrasi dalam 90 menit, kesempatan emas yang telah lama ditunggu-tunggu Ronaldo akhirnya muncul dari titik penalti di babak pertama perpanjangan waktu, tetapi bukannya berlari merayakan, dia malah menangis saat usahanya berhasil digagalkan oleh Jan Oblak.

Momen Penyelamatan Penalty

Malu veteran tersebut terselamatkan dalam kemenangan adu penalti, saat kiper Diogo Costa muncul sebagai pahlawan Portugal di depan kaptennya dengan tiga penyelamatan yang bagus. Namun, ini terasa seperti momen penting bagi Ronaldo. “Ini sepak bola, mereka yang gagal adalah mereka yang mencoba juga,” katanya setelah itu. “Saya akan selalu melakukan yang terbaik untuk seragam ini, baik saya gagal atau tidak. Anda tidak bisa takut, saya tidak pernah takut menghadapi sesuatu secara langsung, kadang saya berhasil, kadang tidak, tapi menyerah adalah sesuatu yang tidak akan pernah terdengar dari nama saya.”

Dia mungkin belum siap untuk menyerah, tetapi ini adalah bukti terbaru dalam serangkaian panjang yang menunjukkan sudah waktunya bagi Portugal dan pelatih Roberto Martinez untuk move on dari pertunjukan Ronaldo, karena dia sangat berpegang teguh pada kejayaan masa lalu mereka; harapan mereka di Euro 2024 mungkin bergantung pada hal itu.

Karakter Utama yang Berjuang

Apapun hasilnya, sebagai pahlawan atau penjahat, tampaknya Ronaldo sangat ingin menjadikan hari Senin tentang dirinya. Kita semua sudah terbiasa dengan tingkah lakunya saat dia mengarahkan ledakan frustrasi pada rekan setimnya dan wasit, serta berteriak pada dirinya sendiri untuk memotivasi diri, tetapi penampilan ini memiliki sisi yang sangat putus asa saat dia ingin merespons kritiknya dan memperbaiki kesalahan turnamennya sejauh ini.

BACA JUGA : Newcastle Nyaris Kena Pengurangan Poin Sebelum Deadline Penjualan PSR

Determinasi dan Ketidakefektifan

Keputusasaan itu dicontohkan oleh tekadnya yang konyol untuk mengambil setiap tendangan bebas yang diberikan kepada Portugal; 30 yard, 40 yard, 50 yard – tidak masalah, Ronaldo yang mengambil, dan Ronaldo yang menembak. Yang paling absurd dari semua usahanya datang terlambat di babak pertama, saat dia menembak dari sudut yang sangat ketat – tidak terlalu jauh dari bendera sudut – dan mengirim bola jauh melebar. Tidak ada tanda permintaan maaf, dan yang lebih mengkhawatirkan, tampaknya rekan-rekannya tidak mengharapkannya.

Namun, pemain veteran ini memang lebih mendekati dengan beberapa upaya bola mati lainnya – satu yang melambung sedikit di atas mistar gawang dan satu lagi yang ditepis oleh Oblak, dan kiper Slovenia tersebut menyelamatkan dengan baik saat dia dimainkan terlambat.

Namun, talisman Portugal yang sedang berjuang ini kini telah mencoba lebih banyak tembakan di Euro 2024 daripada pemain lain (20) tanpa mencetak gol, dan itu meskipun memiliki xG (gol yang diharapkan) sebesar 2.96 karena kekeringan gol turnamennya (delapan pertandingan) terus berlanjut. Dia hanya mencetak satu tendangan bebas dari 60 yang diambil di turnamen besar, termasuk lebih dari dua kali lebih banyak tendangan bebas langsung di Euro daripada pemain lain sejak catatan dimulai pada 1980.

Air Mata Keputusasaan

Kemudian ada momen yang akan bergabung dengan penalti Antonin Panenka dan ‘kursi dokter gigi’ Paul Gascoigne dalam sejarah Kejuaraan Eropa – yang akan kita lihat berulang kali.

Setelah Slovenia berhasil menahan lawan mereka dalam 90 menit, Ronaldo diberi kesempatan untuk penebusan saat pemain pengganti Diogo Jota dijatuhkan di kotak penalti pada akhir babak pertama perpanjangan waktu. Tentu saja itu adalah No.7 mereka yang maju setelah penundaan yang lama, tetapi tendangannya berhasil diselamatkan dengan brilian oleh Oblak.

Jika itu belum cukup dramatis, Ronaldo tidak mampu menahan emosinya saat peluit berbunyi untuk babak pertama periode tambahan, menangis dengan mata dunia tertuju padanya. Setelah 105 menit sepak bola di mana dia bertekad untuk menjadi pusat perhatian, ledakan emosi ini terasa seperti gangguan yang tidak tepat waktu dari tugas di tangan dari kampanye Portugal yang paling berpengalaman, dengan rekan-rekannya yang lebih muda harus menyemangatinya untuk memulai kembali.

Alternatif yang Terabaikan

Untungnya bagi kapten Portugal, malunya terselamatkan saat pertandingan berlanjut ke adu penalti. Dia berhasil mengonversi penalti sebelum kiper Costa muncul sebagai pahlawan dengan menggagalkan semua tiga usaha Slovenia dalam kemenangan 3-0 yang cepat.

Setelah memberikan permintaan maaf yang lemah kepada para pendukung setelah somewhat menebus kesalahan dalam adu penalti, Ronaldo tidak dapat menjelaskan air matanya setelah pertandingan akhirnya usai. “Bahkan orang terkuat pun memiliki hari-hari buruk mereka,” katanya kepada wartawan. “Saya berada di titik terendah ketika tim paling membutuhkannya.

“Kesedihan awal dan kegembiraan di akhir, itulah yang diberikan sepak bola kepada Anda. Ini adalah momen yang tidak dapat dijelaskan. Saya memiliki kesempatan untuk menempatkan tim nasional di depan dan saya tidak berhasil. Oblak membuat penyelamatan yang bagus. Saya harus meninjau penalti, saya tidak tahu apakah saya menembak dengan baik atau buruk. Tetapi selama tahun ini saya tidak pernah gagal sekali pun dan ketika saya sangat membutuhkannya, Oblak menyelamatkannya. Yang paling penting adalah menikmati kualifikasi, tim melakukan pekerjaan luar biasa. Kami berjuang sampai akhir dan jika Anda menganalisis pertandingan dengan baik, Portugal pantas mendapatkannya karena mereka memiliki lebih banyak peluang.”

Keyakinan yang Tidak Goyah

Mengikuti setelah timnya berhasil lolos ke perempat final, Martinez tidak memberikan harapan bahwa segalanya akan berubah. Malah memberikan pembelaan yang penuh semangat terhadap kaptennya.

“Pertama dan terpenting, saya pikir dia adalah contoh yang konstan bagi kami,” katanya kepada wartawan. “Ketika Anda melihat seorang pemain, satu-satunya pemain yang bermain di enam Euro, dengan keinginan dan keyakinan seperti seorang pria muda. Emosi tersebut luar biasa bagi seseorang yang telah memenangkan segalanya dan mengalami segalanya.

“Dia tidak perlu peduli sebanyak itu dan itulah mengapa saya berterima kasih padanya karena caranya. Karena peduli dengan grup. Karena menjadi seseorang yang setelah gagal penalti adalah pengambil penalti pertama [di adu penalti]. Saya tahu pasti dia harus menjadi pengambil penalti pertama dan menunjukkan kepada kita jalan menuju kemenangan.

“Kami semua sangat bangga dengan kapten kami. Ruang ganti senang dan saya pikir dia memberi kami pelajaran dalam memiliki standar yang sangat tinggi dan tidak pernah menyerah. Hidup dan sepak bola memberi Anda momen-momen sulit dan dia adalah contoh yang sangat kami banggakan dalam sepak bola Portugal.”

Akhir yang Pasti Dekat

Keyakinan Martinez pada Ronaldo mungkin tidak tergoyahkan, tetapi mungkin air mata legenda tersebut berbicara tentang sesuatu yang lain. Ada perasaan yang jelas bahwa ini adalah seorang pria yang merasa seolah-olah dia. Sedang menghadapi 15 menit terakhirnya dalam seragam tim nasional. Mengalahkan beban ekspektasi sebuah negara di pundaknya. Bahkan jika dia memulai perempat final dan pertandingan lain yang dicapai Portugal. Ada perasaan bahwa akhir dari karier internasionalnya tidak jauh lagi.

“Tanpa ragu ini adalah Euro terakhir [bagi saya], tentu saja,” kata Ronaldo kepada saluran TV Portugal RTP setelah pertandingan. “Tapi saya tidak emosional tentang itu. Saya tersentuh oleh semua yang terkait dengan sepak bola, oleh antusiasme saya terhadap permainan. Antusiasme yang saya lihat pada para penggemar, memiliki keluarga saya di sini, hasrat orang-orang. Ini bukan tentang meninggalkan dunia sepak bola. Apa lagi yang ada untuk saya lakukan atau menangkan?”

Dia menawarkan beberapa harapan bahwa dia belum selesai. Tetapi dengan turnamen besar berikutnya masih dua tahun lagi dalam bentuk Piala Dunia 2026. Pada saat itu Ronaldo akan berusia 41 tahun – akhir dari Euro Portugal mungkin mengubah itu. “Yang paling penting dari perjalanan yang telah saya jalani adalah antusiasme yang masih saya miliki untuk berada di sini,” tambahnya. “Ini 20 tahun mewakili dan bermain dengan tim nasional. Membawa kebahagiaan bagi orang-orang, bagi keluarga, anak-anak saya, itulah yang paling memotivasi saya.”

Martinez bisa menulis ulang naskah di sisa Euro 2024. Tetapi lebih mungkin Ronaldo yang akan mengendalikan narasi sekali lagi saat dia melanjutkan perjuangan pribadinya yang putus asa. Untuk menambahkan lebih banyak kilauan pada karier internasionalnya yang sudah gemilang.

elinesport

UPDATE BERITA BOLA & BASKET TRENDING, HARIAN . .

Related Posts

Chelsea Incar Mantan Bintang Man Utd sebagai Pengganti Kejutan untuk Gallagher

Spread the love

Spread the loveChelsea Mencari Opsi di Tengah Potensi Hengkangnya Sang Pemain Berita Trending Harian – Chelsea dikabarkan telah mengidentifikasi pengganti kejutan untuk Conor Gallagher jika sang gelandang meninggalkan Stamford Bridge musim panas…

Kemungkinan Debut Mason Greenwood di Inggris setelah 30 Bulan di Kampung Halamannya

Spread the love

Spread the lovePertandingan Persahabatan Marseille Bisa Tandakan Kembalinya Greenwood ke Lapangan Inggris Berita Trending Harian – Mason Greenwood mungkin akan segera mentas di Inggris untuk pertama kalinya dalam 30 bulan mendatang. Klub…

You Missed

Chelsea Incar Mantan Bintang Man Utd sebagai Pengganti Kejutan untuk Gallagher

Chelsea Incar Mantan Bintang Man Utd sebagai Pengganti Kejutan untuk Gallagher

Kemungkinan Debut Mason Greenwood di Inggris setelah 30 Bulan di Kampung Halamannya

Kemungkinan Debut Mason Greenwood di Inggris setelah 30 Bulan di Kampung Halamannya

Erik ten Hag Ungkapkan “Loyalitas” sebagai Faktor Utama di Balik Penunjukan Nistelrooy

Erik ten Hag Ungkapkan “Loyalitas” sebagai Faktor Utama di Balik Penunjukan Nistelrooy

West Ham Tertarik Datangkan Bintang Al-Ittihad, N’Golo Kante

West Ham Tertarik Datangkan Bintang Al-Ittihad, N’Golo Kante

Erik ten Hag Ungkap Pembicaraan “Konfrontasi” di Ibiza dengan INEOS yang Menyelamatkan Jabatannya di Man Utd

Erik ten Hag Ungkap Pembicaraan “Konfrontasi” di Ibiza dengan INEOS yang Menyelamatkan Jabatannya di Man Utd

Real Madrid Perpanjang Kontrak Vazquez Hingga 2025

Real Madrid Perpanjang Kontrak Vazquez Hingga 2025